Sabtu, 16 Februari 2019

Semur Jengkol Bu Nining

koleksi probadi


Cerita pengalaman ini sebenarnya sudah saya posting di FB, tapi rasanya saya bila tidak diabadikan di blog J
Beberapa waktu yang lalu saya melihat info GA di FP Semur Jengkol Bu Nining. Wow ... Tak boleh dilewatkan ini. Fotonya memang menggoda dan saya yakin rasanya tak akan mengecewakan. Apalagi disebutkan keunggulannya tak meninggalkan bau. Wow! 
Kok bisa yakin sih? Soalnya, saya pernah nyicipin aneka masakan lain hasil karya bu Nining saat ikut Sekolah Perempuan di rumah menantu beliau. Saya dan teman-teman SP sepakat, masakan ibu mertua tercinta teh Indari itu memang lezat-lezat.
Alhamdulillah, saya termasuk salah satu pemenang GA tersebut dan berhak atas sebungkus semur jengkol menggiurkan tersebut. Yeay ... Horee! Ups, Alhamdulillah.
Beberapa hari kemudian sang semur jengkol tiba di rumah. Pas banget saya lapar setelah bangun tidur. Langsung saja itu semur dieksekusi.
Kemasannya rapi. Semur jengkolnya dikemas plastik dan dipres supaya kedap udara. Lalu dimasukan kemasan kertas berlapis plastik. Luarnya dibungkus bubble warp supaya makanan tetap aman saat dibawa ekspedisi. Barulah dibungkus kertas.
Pas semur jengkol dihangatkan, bau wangi keluar bikin perut makin nyanyi. Bumbunya terlihat lekoh menggiurkan. Tambahan bawang goreng aslinya menambah daya tariknya buat disantap. Si Bungsu yang lagi main langsung nyamperin, "Mau ... Mau ... " katanya. Aduh, De ... Masa Bunda harus ngasih Ade jengkol. Ade sabar ya makan sama ikan saja, belum waktunya menimmati jengkol.
semur jengkol Bu Nining

Itu makan siang yang sangaaat nikmat. Bukan cuma tampilannya yang menggoda ternyata benar rasanya pun bikin nagih. Bumbunya meresap sempurna ke tiap butiran jengkolnya. Kalau tak ingat sama santannya, pengen makan banyak-banyak itu semur.
Oh ya kelebihan Semur Jengkol Bu Nining lainnya adalah tak meninggalkan bau. Nah, ini yang sulit ditandingi. Yang lezat banyak, tapi yang tak meninggalkan bau? Jarang sekali. Bukan kata saya ya ...suami saya yang bilang semur jengkolnya tak meninggalkan bau. Jadi pengen lagi ehehe ...
Jadi, jika sebelumnya untuk merasakan kenikmatan jengkol saya harus nunggu mudik dulu, dan mudiknya juga harus pas nggak sama suami, sekarang tak perlu lagi. Karena tanpa mudik pun masih bisa mencicipi lezatnya jengkol tanpa merasa malu pada suami.
Jika kalian tertarik nyicip kelezatan jengkol tanpa meninggalkan bau ini kontak saja bu Nining langsung ya di FP beliau. J


NB. review pribadi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah mampir dan berkomentar, mohon untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima kasih :)

Menikmati Surabi dengan Aneka Toping Menggiurkan

Setelah sekian lama merencanakan tapi gagal terus, akhirnya Sabtu kemarin kami jadi juga mengunjungi keluarga adik yang tinggal di daerah ...