Minggu, 06 Januari 2019

Si Manis Nomor Wahid Makanan Sehat untuk Ibu Hamil


 
kurma ruthab manisnya sedang
Dulu saya amat tidak suka sama kurma. Rasa manisnya yang terlalu itu bikin gigi sakit plus nyelek di tenggorokan. Tentu saja saya tahu khasiatnya, terutama sebagai makanan sehat untuk ibu hamil, tapi hanya sekadar tahu tanpa meresapinya. Sehingga ya gitu, khasiat yang banyak itu kalah sama rasa manisnya yang terlalu.
Pernah, suami sengaja pulang umroh bawa oleh-oleh kurma nabi (Ajwa) dua kilo. Sekilo kami hadiahkan dan sekilo lagi kami icip sebiji-sebiji lalu disimpan berbulan-bulan hingga akhirnya dikasihkan ke sodara juga. Padahal untuk dua kilo itu suami merogoh kocek hampir sejuta.
            Tapi itu tiga tahun yang lalu, sebelum saya hamil si Bungsu. Saat hamil itu saya lemes dan pusing terus menerus. Padahal obat dan vitamin dari dokter kandungan sudah dikonsumsi, anjurannya pun sudah saya turuti. Nah, saat ketemu seorang teman yang kebetulan dia juga seorang bidan, beliau menyarankan untuk rutin mengonsumsi kurma tujuh butir sehari.
Awalnya saya beralasan kurang suka rasanya dan kurang nyaman di gigi saat memakannya. Demi kesehatan janin saya bisa memaksakan diri, tapi hanya sebiji atau paling banyak tiga biji sehari. Lalu beliau menyarankan untuk membuat nabez alias rendaman kurma. Menurut beliau, nabez ini membuat khasiat kurma bertambah tapi rasanya lebih bersahabat alias tidak terlalu manis lagi. Wah boleh juga ini.
            Alhamdulillah, kebetulan sekali saat itu suami belum lama pulang umroh dan kami masih punya sedikit stok kurma Ajwa. Malam-malam saya menyiapkan kurma untuk dibikin nabez. Mula-mula tujuh butir kurma disiapkan, bijinya dibuang, lalu masukkan dalam cangkir, kasih air, lalu ditutup. Biarkan semalaman. Itulah nabez yang ternyata merupakan kesukaan Nabi Muhammad Saw. Duh, kemana aja saya kok baru tahu hal sepenting ini hiks ....
Besok paginya saya coba kurma yang sudah direndam itu. Betul rasanya tak terlalu manis lagi. Kalau begini caranya bisa lah saya makan tujuh butir pun. Air rendaman yang kaya khasiat itu pun enak juga diminum.

            Besok dan besoknya lagi alhamdulillah tujuh butir kurma bisa masuk ke perut saya tanpa hambatan. Tapi lama-lama bosan juga, lalu saya berpikir untuk ngeblender nabez itu, eh ternyata rasanya mantap. Jadilah saya tidak lagi memandang kurma sebagai sesuatu yang tidak enak.
Alhamdulillah, kesehatan saya mulai membaik. Tak lagi terlalu lemas dan pusing. Dan ternyata kurma pun bisa meredakan asam lambung yang biasa diderita ibu hamil muda. Seperti umumnya ibu hamil muda, saya pun tak berselera terhadap makanan sehingga seringkali asam lambung naik. Sedihnya, rumah kami di komplek yang jauh dari kota. Pokoknya kalau nggak masak ya nggak makan saking jarangnya yang jual makanan. Kalau pun ada yang jualan hanya jajanan semacam bakso yang tak cocok buat ibu hamil muda, bikin eneg selain tidak sehat. Nah, karena tak ada makanan itu terpaksalah saya ambil sebiji kurma buat dimakan langsung. Dikunyah lama-lama biar nggak cepet habis maksudnya. Eh ternyata lambung saya terasa lebih enakan setelahnya. Sejak itu mulailah saya mau nyemil kurma sebiji-sebiji untuk antisipasi asam lambung naik. Saat itu saya berpikir, coba dari dulu saya mau nyoba kurma, mungkin saat hamil muda ketiga kakaknya lebih mudah.
Pas googling ternyata banyak sekali informasi khasiat kurma itu, baik buat ibu hamil maupun tidak (Informasi lengkapnya insya Allah akan saya tulis dalam artikel berikutnya yaa). Khasiat untuk ibu hamil dan janin di antaranya:
kurma nabi (ajwa) kurma terbaik

v  Menyediakan energy untuk proses persalinan
v  Menjauhkan sembelit yang sering dialami ibu hamil
v  Memproduksi asam amino
v  Mencegah bayi lahir cacat
v  Menyumbang vitamin K untuk bayi
v  Mencegah anemia yang sering diderita ibu hamil
v  Membantu keseimbangan air dan garam dalam tubuh
v  Menjaga kesehatan tulang dan gigi bayi
Alhamdulillah, si Bungsu lahir sehat meski harus melalui operasi sesar. Entah mungkin bawaannya, si Bungsu ini badannya mungil seperti anak pertama. Dia tidak montok seperti anak kami nomor dua dan tiga. Meski begitu Alhamdulillah ia jarang sekali sakit. Kalau pun sakit hanya sakit ringan dan bisa saya obati di rumah. Ini anugerah luar biasa buat kami mengingat dua kakak pertamanya sering keluar masuk dirawat di rumah sakit saat balita.
Saat ini si Bungsu Khalifa berusia 33 bulan. Ia sangat hobi mengonsumsi kurma baik dimakan langsung maupun dibuat jus. Hal ini sangat menyenangkan buatku mengingat hingga saat ini masih harus membujuk kakak-kakaknya untuk mau mengonsumsi kurma. Tapi saya maklum sih, Bunda mereka pun baru menyukai kurma akhir-akhir ini. Anak meniru apa yang kita lakukan, bukan?
si Kecil pun hobi makan kurma

Semoga pengalamanku ini akan bermaanfaat bagi yang mencari informasi makanan sehat untuk ibu hamil. amiin.

Top of Form

Bottom of Form
tag, kurma, janin, ibu hamil, makanan sehat, khasiat kurma 

12 komentar:

  1. Aku juga enggak suka kurma, heu heu heu. Padahal bagus ya. Tapi kalo kurma nabi aku masih bisa makan, kalo kurma yang di jual-jual di indonesia kaya di tanah abang gitu, enggak doyan, wkwk. Pemilih banget saya. Nanti mau coba nabez juga ah, saya udah tau tapi entah kenapa malas buatnya, wkwkwk. Makasih bun shaaringnya.

    BalasHapus
  2. Aku suka kurma teh Dedeh. Tapi anak2ku gak ada yang suka. Klo beli, habis sama sendiri. Yg kemasan kecil pun baru habi sebulan 😢. Btw, g musti kurma ajwa kan untuk bikin nabez?

    BalasHapus
  3. Memang bagus makan kurma. Aku suka kurma, apalagi untuk buka puasa baik yg wajib maupun yg sunah. Hbs makan kurma energi pulih kembali, jadi bisa sholat dulu setelah berbuka. Terima kasih infonya bisa diteruskan ke anakku. Mudah2an cepat hamil.

    BalasHapus
  4. Wah, saya dan suami suka banget sama kurma. Apalagi yang ada isinya kenari, hehe.

    BalasHapus
  5. Alhamdullah kalau anak-anakku doyan banget, Mbak. Tapi ya jenis tertentu yang harganya selalu mihil. Aku pun dulu nggak tahan manisnya, tapi sejak mengenal jenis yg sekrang disukai anak-anak aku juga suka. Malah kalau ajwa ini aku makannya cuma satu-satu aja. Kurang cocok sama rasanya,hehe. Padahal malah kurma nabi ya

    BalasHapus
  6. Harga kurma ditentukan kualitasnya ya mba?

    BalasHapus
  7. Kurma wueenaak iniii, aku sekeluarga suka makan kurma. Tp selama hamil kemarin aku justru ga mau makan kurma, bawaan hamil kayaknya, lebih suka makanan gurih drpd yg manis-manis.

    BalasHapus
  8. Saya selalu stok kurma setiap hamil. Buat ngemil kalau tiba-tiba malam hari lapar.

    BalasHapus
  9. aku mengenal ajwa itu pas umroh. kurma memang banyak jenisnya. Aku suka beli yang masih ada tangkainya. Dulu pas umrah paling senang makan kurma. kalau sekarang, sudah tidak pernah lagi makan kurma.

    BalasHapus
  10. Aku juga senang kurma Mba, kalau maagnya lagi kambuh juga diterapi dengan kurma, alhamdulillah.

    BalasHapus
  11. Saya suka makan kurma mb. Apalagi kalau bln puasa itu cemilan wajib. Manfaatnya buat kesehatan tubuh juga oke. Mb juga bisnis kurma kan?

    BalasHapus
  12. Saya suka air nabeez juga. Ditambah susu uht, jadi jus kurma susu deh. Minuman harian saya pas hamil dulu. Naah kalo kurma favorit sih saya yg bertangkai alias kurma Tunisia

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir dan berkomentar, mohon untuk tidak meninggalkan link hidup. Terima kasih :)

Menikmati Surabi dengan Aneka Toping Menggiurkan

Setelah sekian lama merencanakan tapi gagal terus, akhirnya Sabtu kemarin kami jadi juga mengunjungi keluarga adik yang tinggal di daerah ...